Saturday, March 26, 2011

Berapakah harga sebuah janji dan komitmen di mata anda?

Bagi aku ia nya AMAT BESAR! Sebagai orang yang tidak memiliki apa-apa secara material baik dalam bentuk harta benda dan jaringan atau network sebagaimana yang dimiliki oleh sebahagian orang yang beruntung, aku selalu cuba sedaya-upaya untuk memenuhi janji. Kenapa? Hanya itu yang aku miliki. Entah akan terjadi nanti, jika satu-satunya benda yang aku pegang tidak lagi mampu saya kotakan. Aku sangat percaya akan hukum keadilan Tuhan. aku percaya akan kasih dan sayang nya. Atas segala kekurangan yang saya miliki, aku mensyukurinya segala nikmat nya dengan amat sangat.

Ada pengertian yang sangat dalam bagi aku tentang janji. Janji itu adalah sesuatu yang pasti. Janji dan komitmen itu bukan sekadar memenuhi apa yang telah kita janjikan. Tapi memenuhi janji adalah sesuatu yang berat untuk di kotakan terutama untuk memberikan lebih dari apa yang kita janjikan. Mengapa jadi begini?? Memenuhi janji dan komitmen bukan hanya di penuhi dengan kata-kata sahaja, harus di terjemahkan dengan tindakan untuk memenuhi janji yang di katakan. Sungguh berat rasanya, bahkan menyusahkan, ketika seseorang itu menyedari janji yang di kotakan tidak mampu di tafsirkan dalam bentuk tindakan dan mungkin mengaibkan diri sendiri jika berjanji dengan ramai orang. Ibarat mencalit cela pada diri sendiri.

Berjanji dan berkomitmen bukan sesuatu yang harus ditakuti. Aku amat-amat kagum dan menghormati mereka yang mampu berjanji dan mengotakan nya, di tambah dengan keberanian hanya mereka sahaja yang berani berjanji. Jadi, tanggungjawab ke atas janji bukan lah untuk ditakuti dan dihindari, tapi untuk di hadapi.

Jika kita seorang alhi perniagaan, janji dan komitmen itu yang pelanggan pegang. Janji dan komitmen adalah ibarat nyawa kepada usahawan dan ahli perniagaan. Bagi yang beragama Isalam maka janji dan komitmen ketika mengucapkan dua kalimah syahadah itu adalah nyawa. Bagi yang sudah bersuami atau  beristeri, maka janji dan komitmen yang diucap ketika proses ijab dan qabul adalah nyawanya. Rasa bersalah yang amat rasanya ketika cuba membayangkan sudah berapa banyak ungkapan janji palsu yang mungkin aku telah ingkari dan juga janji-janji kepada tuhan sebagai seorang muslim. Kerana akibat nya amat-amat menyakitkan dan pahit untuk di telan.

Semoga Tuhan selalu mengingatkan untuk tetap komited di atas setiap janji yang saya ucapkan.
Wallahualam.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...